RSS

Merenung Melalui ‘Bahasa’ Allah

KETIKA kecil, kita sering mendengar dari orangtua berbagai kisah yang menggambarkan tentang keadilan Allah SWT. Di antara kisah itu diceritakan, ada seorang yang pernah meragukan keadilan Allah ketika membandingkan buah semangka dan beringin. Mengapa pohon semangka itu kecil, padahal buahnya besar, sedang beringin sebaliknya, memiliki pohon besar dan rindang, tapi buah lebih kecil dari kelereng. Ketika orang itu sedang asyik mengamati ‘ketidak-adilan’ pada pohon beringin itu, tiba-tiba beberapa buah pohon beringin jatuh dan mengenai hidung orang tersebut. Seketika itu ia langsung beristighfar, ”Allah Maha Adil. Coba seandainya buah beringin sebesar semangka, tentu muka saya sudah hancur.”
Sebelum mengakhiri cerita itu, orangtua kita lalu menyimpulkan bahwa itulah cara Allah memperingatkan hamba-Nya. Orang tadi beruntung karena cepat menyadari kekeliruan jalan pikirannya terhadap keadilan Allah. Ia peka akan ‘tanda-tanda’ alam sebagai ‘bahasa’ Tuhan yang mengingatkan kesalahan pandangannya.
Tanda-tanda alam sebagai ‘bahasa’ Tuhan sesungguhnya tidak hanya terdapat pada kisah orangtua kita di atas. Dalam kehidupan sehari-hari kita juga sering mendapatkan berbagai peringatan dari ‘bahasa’ Allah itu. Dalam sejarah Islam, misalnya, ‘bahasa’ Allah untuk memberitahukan kepada manusia tentang kerasulan Muhammad SAW, ditunjukkan dengan beraraknya awan yang selalu menaungi beliau ke mana pergi. Banyak rabbi Yahudi, antara lain Buhaira, masuk Islam setelah membaca ‘bahasa’ Allah tersebut.
Barangkali, kita juga sering diingatkan Allah akan kekeliruan langkah dan perilaku kita dengan bahasa-bahasa alam semacam itu. Tapi, karena kita kurang peka, peringatan-peringatan tersebut sering kita abaikan hingga akhirnya kita terkena bencana.
Sesungguhnya Allah masih terus mengingatkan hamba-hamba-Nya dengan bahasa-bahasa alam. Ketika kita menyaksikan sepotong daun yang layu dan jatuh, itu sesungguhnya ‘bahasa’ Allah untuk mengingatkan kita bahwa pada saatnya, kedudukan daun yang terletak pada setiap bagian pohon akan lengser juga.
Ibn Al-Arabi memandang alam sebagai simbol-simbol eksistensi Tuhan. Karena itu, kejadian sehari-hari di alam bisa merupakan ‘perumpamaan’ dari ‘bahasa’ Allah. Alquran menjelaskan, ”Sesungguhnya Allah tiada segan membuat perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. Adapun bagi orang yang beriman, mereka yakin bahwa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka. Tapi mereka yang kafir mengatakan, Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan?” Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah dan dengan perumpamaan itu banyak pula yang diberi petunjuk …” (Al-Baqarah: 26).
Pada zaman reformasi dan globalisasi ini, ‘bahasa’ Allah tak hanya ditunjukkan melalui bahasa-bahasa alam yang halus, tapi melalui ‘bahasa-bahasa’ manusia yang nyata dan terang benderang. Lihat saja, betapa banyak penguasa dan hartawan yang dulu sangat dihormati dan disembah-sembah, tiba-tiba kini dicemooh orang. Itu semua terjadi karena mereka tak mau memperhatikan ‘bahasa’ Allah yang ada dalam kehidupan sehari-hari. Wallahu a’lam bissawab…!

 

Komentar ditutup.

 
%d blogger menyukai ini: