RSS

Isim Musytaq

Isim Musytaq

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Para ulama memberi julukan ilmu shorof dengan “Ummul Ulum“ yang artinya ibunya ilmu, dan memberi julukan pada ilmu nahwu “Abul Ulum” yang artinya ayahnya ilmu, karena keduanya untuk memahami semua ilmu agama, seperti ilmu fiqih, usul fiqih, ilmu tauhid, ilmu tashawuf dan semua ilmu yang berbahasa arab akan mudah memahaminya dengan lantaran kedua ilmu tersbut, shingga ada suatu maqolah yang mengatakan “barang siapa yang tabahhur (menguasai secara mendetail dan mendalam layaknya lautan) terhadap ilmu shorof dan ilmu nahwu, maka orang itu akan (mampu) tabahhur dengan semua ilmu” andil yang di berikan oleh ilmu shorof dan imu nahwu dalam menguasai ilmu-ilmu seperti orang ibu dan ayah dalam melahirkan anak-anaknya.

B. Rumusan Masalah
Dari latar belakang di atas pada pembahasan makalah kali ini, khususnya pada ilmu shorof akan di fokuskan pada :
1. Apa definisi isim musytaq ?
2. Bagian – bagian isim musytaq?

C. Tujuan Pembahasan
Untuk mengetahui definisi atau pengertian isim musytaq dan bagian-bagiannya sebagai mana yang tertulis diatas.


BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Isim Musytaq
Isim Musytaq ialah isim yang terjadi atau diambil dari kalimat lain (bisa ditasrif) yang disifati dengan sifat. [1]
Contoh: عَالِمٌ menunjukkan suatu zat (orang) yang disifati dengan ilmu (عِلْمٌ), jadi عَالِمٌ artinya orang yang berilmu.

B. Pembagian Isim Musytaq
Isim musytaq ada 7 macam, yaitu :
1. Isim fa’il
Yaitu isim sifat yang diambil dari fiil mabni ma’lum untuk menunjukkan makna yang jatuh pada lafadz yang disifati dengan isim sifat [2].
Wazan isim fa’il dari fi’il tsulasi mujarrot adalah : فَاعِلٌ
Contoh :
كَتَبَ Isim fa’ilnya كَاتِبٌ artinya orang yang menulis
قَرَأَ Isim fa’ilnya قَارِئٌ artinya orang yang membaca
Sedangkan wazan isim fa’il selain tsulasi mujarot, adalah mengikuti wazan fi’il mudhori’nya, dengan mengganti huruf mudhoro’ahnya menjadi huruf mim yang dibaca dummah, dan dikasrah hurufnya sebelum akhir.
Contoh:
أَكْرَمَ – يُكْرِمُ Isim fa’ilnya مُكْرِمٌ artinya orang yang menghormati
إِسْتَغْفَرَ – يَسْتَغْفِرُ Isim fa’ilnya مُسْتَغْفِرٌ artinya orang yang minta ampun
Isim fa’il dapat berperan sebagaimana fi’ilnya yang ma’lum, yaitu merofa’kan fa’ilnya dan menashobkan maf’ulnya.

2. Isim Maf’ul
Yaitu isim sifat yang diambil dari fiil mabni majhul untuk menunjukkan makna pekerjaan yang jatuh pada lafadz yang disifati dengan isim sifat [3].
Wazan isim maf’ul dari fi’il tsulasi mujarrot adalah مَفْعُوْلٌ
Contoh:
مَضْرُوْبٌ artinya yang dipukul
Sedangkan wazan isim maf’ul selain dari fi’il tsulasi mujarrot adalah mengikuti wazan isim fa’ilnya dengan membaca fathah sebelum akhir.
Contoh:
مُكْرَمٌ dan مُسْتَخْرَجٌ
isim maf’ul yang dari fi’il lazim harus diikuti dengan jar majrur atau dzarraf.
Contoh:
مُقَدَّمٌ عَلَيْهِ dan مُسْتَفْهَمٌ عَلَيْهِ, Jadi tidak boleh hanya مُقَدَّمٌ dan مُسْتَفْهَمٌ saja.
Isim maf’ul bisa berperan sebagaimana fi’ilnya yang majhul.

3. Isim Musyabahah
Yaitu isim musytaq yang menunjukkan tentang sifat yang selalu melekat pada mausuf (yang disifati). Sifat musyabahah bismil fa’il ini dibentuk hanya dari fi’il tsulasi lazim (fi’il yang tidak mempunyai maf’ul) [4].
Wazan sifat musyabahah bermacam-macam dan hanya bisa diketahui dengan sima’i. Wazan-wazan itu antara lain, contoh:
شَجُعَ – يَشْجُعُ sifat musyabahahnya شُجَاعٌ artinya (selalu) pemberani.
عَفَّ – يَعِفُّ sifat musyabahahnya عَفِيْفٌ artinya (selalu) menjaga diri
غَضِبَ – يَغْضَبُ sifat musyabahahnya غَضْبَانٌ artinya (selalu) pemarah
Sifat musyabahah bismil fa’il bisa berperan sebagaimana fi’ilnya yang ma’lum.
Adapun fi’il yang bisa dibuat isim tafdhil adalah fi’il tsulasi yang mutasharif (bisa ditasrif), tam dan ma’lum (kata kerja aktif).

4. Isim Zaman (Waktu) Dan Isim Makan (Tempat).
Isim zaman yaitu isim musytaq yang menunjukkan arti waktu terjadinya suatu pekerjaan. [5]
Isim makan yaitu isim musytaq yang menunjukkan arti tempat terjadinya suatu pekerjaan. [6]
Wazan-wazan isim zaman dan makan :
Fi’il tsulasi mujarrot mengikuti wazan مَفْعَلٌ dan مَفْعِلٌ
a. Wazan مَفْعَلٌ apabila :
1. Berupa fi’il yang mu’tal lam fi’ilnya. Contoh:
رَمَىْ – يَرْمِىIsim zaman / makannya artinya مَرِمَىْwaktu / tempat melempar.
غَزَا – يَغْزُوْIsim zaman / makannya artinyaمَغْزًى waktu / tempat pertempuran.
وَقَىْ – يَقِىisim zaman / makannya artinyaمَوْقًى waktu / tempat menjaga.
2. ‘Ain fi’il pada fi’il mudhori’nya dibaca dhummah atau fathah
لَعِبَ – يَلْعَبُ Isim zaman/makannya مَلْعَبٌ artinya waktu/ tempat bermain.
كَتَبَ – يَكْتُبَ Isim zaman/ makannya مَكْتَبٌ artinya waktu/ tempat menulis.
صَنَعَ – يَصْنَعَ Isim zaman/ makannya مَصْنَعٌ artinya waktu / tempat membuat.
b. Wazan مَفْعِلٌ apabila:
1. Berupa fi’il yang mu’tal fa’ fi’ilnya.
Contoh:
وَقَفَ – يَقِفُ Isim zaman / makannya مَوْقِفٌ artinya waktu atau tempat berhenti.
2.‘Ain fi’il pada fi’il mudhori’nya dibaca kasrah.
نَزَلَ – يَنْزِلُIsim zaman / makannya مَنْزِلٌ artinya waktu atau tempat turun (rumah).
Adapun isim zaman dan makan dari fi’il selain tsulasi mujarrot mengikuti wazan isim maf’ulnya.
Contoh:
إِسْتَخْرَجَ – يَسْتَخْرِجُ Isim zaman/makannya مُسْتَخْرَجٌ artinya waktu atau tempat minta keluar.
Untuk menentukan bahwa isim-isim tersebut di atas isim zaman atau makan adalah adanya qarinah yang menjelaskannya.
Misalnya, adanya kata أَمْسِ (kemarin) menunjukkan isim zaman. Dan adanya هُنَا (disini) menunjukkan isim makan.

5. Isim Alat
Yaitu isim yang menunjukkan arti alat suatu pekerjaan. [7] Isim alat ini hanya terbentuk dari fi’il tsulasi mujarrot yang muta’addi. Adapun wazan isim alat ada 4, yaitu :
a. مِفْعَلٌ Contohمِنْصَرٌ artinya alat menolong.
b. مِفْعَالٌ Contohمِفْتَاحٌ artinya alat membuka (kunci).
c. فَعَّالٌ Contoh ثَلاَّجَةٌ artinya alat pendingin (kulkas).
d. مِفْعَلَةٌ Contoh مِمْسَحَةٌ artinya alat menghapus.
Terkadang isim alat ini tidak berupa wazan-wazan tersebut di atas, tetapi menggunakan kalimat yang lain. Contoh :
قَلَمٌ artinya pena, كَأْسٌ artinya gelas / piala. [8]


BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari keterangan diatas, dapat kami simpulkan sebagai berikut:
Isim musytaq adalah Isim Musytaq ialah isim yang terjadi atau diambil dari kalimat lain (bisa ditasrif) dan mengandung suatu sifat.
Dan bagian – bagiannya ada tujuh, yaitu:
1. Isim fa’il
2. Isim maf’ul
3. Shighot mubalaghoh
4. Sifat musyabihat
5. Isim tafdhil
6. Isim zaman dan Isim makan
7. Isim ‘alat

B. Pesan
Demikianlah yang dapat kami sajikan. Kami menyadari bahwa makalah kami jauh dari kesempurnaan. Untuk itu kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan. Semoga makalah ini bermanfaat bagi kita. Amiin

Daftar Pustaka

Al-Gholayiini, Mushthofa, Jami’ud ad-Durus, (Beirut: Maktabah ‘al-Dloiriyyah, 1997)
Husein, Syarifuddin, Minhatul Malik, (Semarang: Thoha Putra,1992)
Ni’mah,Fuad, Mulkhos Qowa’idul Lughoh al ‘Arobiyyah, (Beirut: Daarul Atsaqofah al Islamiyyah, tt).
Sukamto, Imamuddin, dan A. Munawari, Tata Bahasa Arab, (Yogyakarta: Nurma Media Idea, 2007).

________________________________________

[1] Fuad Ni’mah, Mulkhos Qowaidul Lughotil Arobiyah, tt , Surabaya : Al-Hidayah, Juz 2, hal. 38
[2] Syeh Musythofa al-Gholaziini, 1998, jami’ud durus, Beirut: Al-Maktabah as-Riyah, juz 1, hal.178
[3] Ibid. hal.182
[4] Ibid. hal.185. lihat Ibnu Malik, Minhatul Malik, Juz II, (Thoha Putra:Semarang, 1413H/1992 M). hal. 225.
[5] Jami’ud durus, hal.201
[6] Ibid.
[7] Jami’ud Ad-Durus, hal. 205
[8] Ibid .

http://islammakalah.blogspot.com

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: